Connect with us

Kapolres Mura “Blender” 150 Gram Sabu

Kriminal

Kapolres Mura “Blender” 150 Gram Sabu

*100 Butir Ekstasi Ikut Dimusnakan

MUSI RAWAS LK-Kapolres Mura, AKBP Efrannnedy didampingi Kasat Narkoba, AKP Herman Junaidi melaksanakan pemusnaan BB narkotika jenis sabu dan ekstasi, dengan cara diblender, Rabu (25/11/2021).

Diketahui, BB yang dimusnakan dengan cara diblender diantaranya, 100 butir ekstasi seberat 31 gram dan sabu seberat 150 gram
dan 3 gram untuk cek laboratorium Polda Sumsel.

Hadir juga dalam pemusnaan, Kepala BNNK Mura, Hendra Amoer, Kalapas Narkotika Kelas II A Muara Beliti, Rudik Herminanto, PS Paur Narkoba Forensik Polda Sumsel, Ipda Dirli Fahmi Rizal, perwakilan Kejaksaan Negeri Lubuklinggau dan Kuasa Hukum.

Dalam kesempatan itu, Kapolres Mura, AKBP Efrannedy mengatakan bahwa hari ini sengaja menggelar pemusnaan BB narkotika jenis sabu dan ekstasi di Mapolres Mura.

“Hari ini, sekitar pukul 13.30 WIB, kita Polres Mura, melalui Satnarkoba Polres Mura, dan disaksikan BNNK Mura, Lapas Narkotika, Narkoba Forensik Polda Sumsel, perwakilan Kejaksaan Negeri Lubuklinggau dan Kuasa Hukum, melaksanakan pemusnaan BB dengan cara diblender,” kata kapolres.

Kapolres menjelaskan, adapun BB dimusnakan diantaranya, 100 butir ekstasi seberat 31 gram dan sabu seberat 150 gram
dan 3 gram untuk cek laboratorium Polda Sumsel.

“BB yang dimusnakan, setelah diblender, langsung dibuang kesesi tank,” jelas AKBP Efran sapaanya.

Lebih lanjut, Kapolres menjelaskan, BB disita dari, inisial BS (26), SA (18), dan I (40), setelah dibekuk tim Satnarkoba Polres Mura, di Desa Semangus Baru, Kecamatan Muara Lakitan, Kabupaten Mura, Senin (8/11/2021), lalu.

Sementara itu, Kasat Narkoba, AKP Herman Junaidi didampingi Kanit II, Ipda Hendra mengatakan bahwa kepada warga masyarakat untuk berperan aktif memberikan informasi, terkait adanya penyalagunaan narkoba untuk segera malaporkan ke pihak berwajib.

“Disetiap kesempatan, kita Polres Mura besar harapan agar warga masyarakat agar tidak ragu dan sungkan melaporkan apabila melihat, mendengar ada warga yang melakukan kejahat, maupun peredaran maupun penyalagunaan narkoba. Karena, kita Polres Komitment dalam pemberantasan penyalagunaan narkoba,” tuturnya

AKP Herman menambahkan dalam pengungkap perkara penyalagunaan narkoba, tentunya, tidak terlepas peran aktif masyarakat, karena dengan kerjasama baik mampu membantu kemudahan dalam mengungkap perkara.

“Tersangka melanggar Pasal 114 ayat (2) dan atau pasal 112 ayat (2) UU RI NO. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan ancaman minimal 4 (empat) tahun dan maksimal 12 (dua belas) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp. 800.000.000,00 (delapan ratus juta rupiah),” tutupnya.(Roem)

Continue Reading
You may also like...
Click to comment

Apa Komentarmu

More in Kriminal

Trending

Terkini

RSS ANDROID NEWBIE ID

LinggauKlik

To Top